Jati Kluwih Fenomena Pohon Aneh Peninggalan Sunan Kalijaga Dan Sunan Geseng

Pohon Jatikluwih terletak di Dusun Loputih, Kalurahan Jatimulyo, Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Propinsi DIY. Keletakan pohon ini berada di tepi jalan beraspal di dusun tersebut. Sampai kini banyak orang merasa bingung untuk memasukkan jenis tanaman ini ke dalam golongan tanaman kluwih (Artocarpus Altilis) ataukah tanaman jati (Tectona Grandis). Masalahnya secara fisik kayu dari pohon ini lebih dekat ciri-cirinya pada jenis kayu jati.

imgSementara daunnya berbentuk menjadi seperti daun tanaman kluwih, namun warna dan aromanya merupakan percampuran antara aroma getah kluwih dan getah daun jati. Lagi pula permukaan daunnya tidak sekasar daun jati. Buah dari pohon ini memang mirip buah pohon jati namun bentuknya lebih lonjong.

Jenis tanaman ini termasuk sangat langka. Pasalnya tidak akan dengan mudah ditemukan di mana pun kecuali di Loputih, Dlingo. Pohon Jatikluwih di Loputih ini diperkiriakan usianya telah lebih dari 100 tahun. Diameter batangnya kurang lebih mencapai 1,5 meter. Sedangkang tingginya sekitar 13 meter. Pohon ini diamankan dengan pagar tembok yang dibuat dengan bentuk persegi mengelilinginya. Tinggi pagar tembok sekitar satu meteran dengan luas sekitar 4 m x 6 m.

Latar Belakang

Tidak ada yang tahu persis, kapan tanaman Jatikluwih ini mulai tumbuh. Hanya saja pohon Jatikluwih ini menurut sumber setempat telah ada sejak zaman Sunan Kalijaga bertemu dan menjadi guru Sunan Geseng (Ki Cakrajaya). Tidak diketahui juga apakah Sunan Kalijaga di sini merupakan Sunan Adilangu I, II, atau III. Fenomena pohon Jatikluwih ini menurut sumber setempat berasal dari perdebatan antara Sunan Kalijaga dan Sunan Geseng. Dalam cerita itu disebutkan bahwa pada suatu ketika sehabis dari Sendang Banyu Urip keduanya berjalan-jalan di tengah hutan. Dalam perjalanan itu mereka terlibat perbincangan mengenai kesejatian dalam hidup.

Menurut Sunan Kalijaga kesejatian hidup merupakan sesuatu yang penting agar manusia dekat dengan penciptaNya. Sementara itu Sunan Geseng mengatakan bahwa manusia diberi banyak kelebihan (linuwih/keluwihan) agar bisa mencapai kehidupan yang sejati. Hidup yang murni. Suci. Dua pendapat yang tampaknya berbeda namun mengandung tujuan dan hasrat yang sama ini akhirnya mengakibatkan mereka juga berdebat tentang sebuah pohon yang tampak di kejauhan. Sunan Kalijaga menebak bahwa pohon tersebut adalah pohon jati. Sementara Sunan Geseng menebak bahwa pohon tersebut adalah pohon kluwih.

Dari kata-kata ”jati” dan ”kluwih” inilah kemudian muncul fenomena aneh, pohon yang mereka tunjuk menjadi pohon jati kluwih. Pohon jati bukan, pohon kluwih pun juga bukan. Barangkali fenomena pohon Jatikluwih ini bisa menjadi bahan penelitian lebih lanjut bagi rekan-rekan dari kehutanan, pertanian, biologi, dan sebagainya. [a. sartono k.]

Perdebatan Sabdo Dadi

Fenomena Pohon Jatikluwih di Desa Jati Mulyo, Kecamatan Dlingo Bantul adalah sebuah pemandangan biasa, saking biasanya masyarakat sekitar tidak mampu mengupas arti sebuah Jati Kluwih dan mempraktikannya secara sederhana dalam kehidupan sehari-hari.

imgNah berikut akan coba saya ceritakan sebuah cerita yang memiliki banyak versi ini. Pada suatu ketika Sunan Kalijogo sedang bersama Sunan Geseng muridnya di suatu tempat,(saat ini tempat itu berada di Padukuhan Loputih desa Jatimulyo).

Tampaknya mereka sedang asyik berdialog bahkan berdebat mengenai kesejatian hidup, Sunan Kalijogo berkeras bahwa segala kelinuwihan atau kelebihan itu hendaknya bisa mencapai pada kedirian yg sejati atau kedirian yg diakuiNya, sedangkan Sunan Geseng sang murid tidak mau kalah dengan sang guru, beliau mengatakan bahwa sejatinya manusia itu harus mempunyai kelinuwihan atau kelebihan sehinnga bisa lebih bermanfaat bagi orang banyak.Tanpa sadar saking serunya kedua kekasih Allah itu berdebat.

Kemudian menunjuk sebuah pohon di dekatnya dan sunan Kalijogo mengatakan ini pohon Jati sementara itu sunan Geseng mengatakan ini pohon Kluwih maka pohon jati yg ada didekat mereka berubah menjadi pohon jati setengah pohon kluwih. Saat ini panorama tempat ini sudah mulai pudar dan tidak terlihat begitu sakral.

Legenda diatas adalah sebuah pesan moral dari nenek moyang dan mengandung ajaran adiluhung, lantas manakah yg benar diantara kedua sunan tersebut? tentu saja keduanya benar adanya. mari kita bahas pendapat Sunan Kalijogo lebih dahulu.

Sunan Kalijogo berpendapat bahwa segala kelebihan atau kelinuwihan baik itu berupa ilmu, harta, pangkat bahkan kesaktian hendaknya bisa untuk kendaraan mencapai kesejatian sejati atau kesadaran illahi, kesejatian yg sejati adalah diri sejati yg diakui olehNya, bukan oleh sepihak atau beberapa pihak, kalau kita suka mengakui diri kita secara sepihak bahwa kita benar dan orang lain yang salah (walaupun dengan dalil dari kitab suci sekalipun), maka kesombongan akan bersemayam di dalam hati kita dan jauh dari ridhoNya, iblis akan menguasai hati kita tanpa kita sadari (iblis laknat jegjegan), ibarat kata daun yang hanyut di sungai tapi tersangkut batu dan pada akhirnya daun tsb dipenuhi lumpur dan lama kelamaan membatu sehinnga tidak mungkin sampai pada muara menuju lautan tanpa batas. maka dari itu segala kelebihan kita hendaknya membuat kita semakin tawaduk atau rendah hati seperti padi semakin berisi semakin merunduk, lha apa kalau kita merunduk terus sampai pada kesejatian sejati? orang yang serba kelebihan tapi tetap rendah hati maka akan mencerminkan kualitas sujudnya (dalam islam, saat paling dekat pada Allah adalah pada saat sujud pada sholat.

Banyak orang berpendapat bahwa kualitas sujud seseorang dilihat dari tanda hitam di dahinya, ini memang benar tapi cuman separuh kadar kebenarannya sebab dahi hitam bisa di buat dengan cara menekan dahi pada karpet atau sajadah dengan kuat atau cara lebih ekstrim disertai menggosok-gosok dahinya pada waktu sujud, ini malah berbahaya sebab bisa menjadi riya atau pamer "ketakwaan" kita. yang betul adalah kualitas sujud kita harus membekas di hati kita dan tidak harus pada dahi kita, bekas dari sujud kita dihati adalah sifat tawaduk yang disertai perbuatan yg tawaduk pula, perwujudannya adalah perbuatan tanpa pamrih dalam berbuat baik dan sedikit bicara (sepi ing pamrih rame ing gawe).

Nah kembali ke pendapat sunan Kalijogo bahwa kelinuwihan yang bertujuan kesejatian diibaratkan daun yg terbawa arus sungai tapi tidak hanyut karena bisa mengendalikan diri hingga menuju lautan tanpa batas, itulah diri yg sejati yg di akui olehNya, yg ikhlas tanpa beban, karena segala kelinuwihan kita walaupun sedikit apabila kita labuh labetkan pada Allah maka kelinuwihan kita menjadi tak terhingga, ibarat angka berapapun dibagi nol akan menjadi tak terhingga, angka adalah kelebihan kita sedangkan ikhlas di ibaratkan angka nol.

Sunan Geseng berpendapat bahwa kesejatian kita hendaknya berkelinuwihan atau segala kelebihan kita buah dari hasil kesejatian kita hendaknya didermakan untuk orang banyak sehingga menjadi sangat bermanfaat (tapa ngrame), buat apa kita mencapai tingkat spiritualitas tinggi tapi cuman bisa berteori tanpa kerja nyata? tentu saja mubazir bukan? hendaknya para alim ulama atau pemuka agama tidak hanya bisa berteori dan perbuatannya sedikit (ulama tidur), tapi dituntut untuk memberi sumbangan besar dibidang keilmuan tentu saja dengan cara yg baik dan sopan tanpa menghujat pihak lain yg berbeda pendapat atau berseberangan.

Tapi bagi Sunan Geseng, kelinuwihan adalah hanya bonus dari kesejatian sejati, tanpa mengharap kepadaNya, tapi apabila kita diberi "bonus" tersebut maka wajib diamalkan kepada orang lain tanpa pamrih (tapa ngrame, sepi ing pamrih rame ing gawe). Bahkan tidak hanya bonus dari kesejatian sejati kita,segala kelebihan kita walaupun sedikit wajib didermakan dan diamalkan.Dari pendapat kedua kekasih Allah tsb terkesan berbeda, namun pada hakekatnya memiliki esensi yg sama. Mari kita coba tarik benang merah kedua pendapat tsb.

Pendapat Sunan Kalijogo bahwa segala kelinuwihan (harta, ilmu, pangkat, kesaktian) harus bermuara ke kesejatian diri sejati, ketika sampai pada kesejatian sejati maka kita diberi bonus olehNya berupa kelinuwihan lautan tanpa batas (tak terhingga) disambung pendapat Sunan Geseng, bahwa segala "bonus" dari yg maha kuasa hendaknya didermakan dan diamalkan kepada orang lain satria pinandhita tapa ngrame sepi ing pamrih rame ing gawe.

Apakah kita bisa meneladani kedua kekasih Allah tersebut?

[Sumber: http://margi-rekaos.blogspot.com]

 

Oleh: Hamidi Zukhron - F-PEL Jatimulyo

Dibaca sebanyak 9033 kali
Arsip Artikel
Bukutamu
Foto
Nanang, 31-12-2013 02:13
Selamat pagi, kok sepertinya webnya jarang update ya?